Kepala Senut-Senut

Nama gw Ferdi, umur 28 tahun masih single, gw bekerja di perusahaan jasa tranportasi darat di Jakarta, rekan satu bagian gw seorang ibu dengan 3 orang anak, namanya Wanda, umurnya 34 tahun. Jika ada urusan kerjaan & harus ke kantor konsumen, gw selalu jalan dengannya dan ditemani supir perusahaan. Kalau sedang tugas luar seperti ini, gw sering curi-curi pandang melirik ke tubuh wanda, tentu dengan sangat hati-hati,, gw takut aja kalau Wanda atau pak supir mengetahui mata gw yg jelalatan. Meski sudah beranak tiga, tubuh & body Wanda bisa dibilang terawat. Tinggi tubuhnya dan kulit wajah & tangannya yg putih bersih, bisa dijadikan patokan tubuhnya pasti mulus.. Wajahnya cantik dibalut kerudung, tapi kerudungnya tidak mampu menutupi gundukan daging besar yang ada di dada wanita itu, “ooohh,, betapa montoknya buah dada wanda…”Lamunan gw dalam hati.
Dan sering gw melihat, ketika berjalan menuju kantor konsumen, pantatnya yang semok jegedal-jegedol ke kiri dan ke kanan, sepertinya dia memakai G-string sehingga bongkahan pantatnya begitu kentara. Kalau sudah seperti itu, ingin rasanaya selalu berjalan dibelakang Wanda, agar bisa terus menikmati bongkahan pantatnya,, “Tapi itu Ğ?ќ mungkin,, bisa tengsin gw kalo dia sadar gw mengamati bodynya…”

Sebenernya gw memendam hasrat untuk bercinta dangannya.. Tp masih bingung bagaimana cara pendekatannya.. Sampai suatu saat, setelah selesai makan siang dia curhat sama gw tentang suaminya yg jarang memberikan nafkah bathin buatnya..
“Fer, menurut kamu aku kurang menarik nggak ?” Dia membuka perbincangan
“Enggak kok bu, memangnya kenapa ? Gw balik bertanya
“Suami aku setiap sampai rumah, istirahat, makan malam, ngelonin anak bontot terus langsung ikutan tidur.. Aku sering dicuekin….pernah terbesit fikiran apa suami saya punya pacar ya…”
“Ahh,, jangan berfikiran negatif… mungkin karena kantornya jauh bu,,, jadi sampe rumah udah terlalu capek..”Gw coba menenangkan
“Iya juga sih,,, tp kalau lagi kepengen, aku sering galau sampe Ğ?ќ bisa tidur.. Pengen bangunin suami aku dari tidurnya,, rasanya kasihan… Kalau udah gitu jadinya aku yg bingung sendiri..” Lanjutnya
“Maaf,,, Trus kalau udah gitu gimana? Masa mau begadang sampe pagi ?” Gw coba bertanya hal yg menjurus ke sex
“Ya.. Terpaksa deh pake jari…” Jawabnya malu-malu
“Sayang amat… “Gw nyeletuk
“Sayang bagaimana ?” Wanda bertanya penasaran..
“Sekali lagi maaf ya bu,, menurut saya sih body ibu masih sangat menarik,, trus sayang aja meki ibu cuma buat digosok-gosok jari.. Saya aja masih mau kok kalau dikasih., ngapain pake jari?” Gw keceplosan
“Bener mau nikmatin tubuh aku ?” Dia mulai terpancing “kalau emang mau, nanti sore pulang kantor, kalau udah sepi kita main di toilet” rupanya Wanda udah Ğ?ќ tahan dengan gairahnya yg menggebu…
“Jangan di toilet bu,, terlalu beresiko.. Di tempat kos saya aja.. Udah gratis, aman pula..tapi nanti ibu saya jemput dijalan, jangan bareng dari kantor.. Nanti orang-orang pada curiga.., Ğ?ќ bagus juga buat kita berdua..” Gw coba bikin janji
“Ok,, Ğ?ќ sabar pengen cepet sore…”Ucap Wanda dengan sumringah..

Jam dinding menunjukan pukul 16.30.. Saatnya pulang kantor pun tiba, gw bergegas pulang,, dengan mengendarai motor, gw jemput Wanda yg udah menunggu di tempat yg udah disepakati..
Setelah di atas motor, dia udah seperti pacar sendiri,, paha gw yg masih terbalut celana bahan dielus-elusnya.., rupanya dia udah bener-bener sange..
Sesampainya di dalam kamar kos yang tidak begitu jauh dari kantor, tutup pintu dia langsung merangkul tubuh gw,, kita saling berpelukan, bibir kami berpagutan.. Seperti sepasang kekasih yg udah lama Ğ?ќ ketemu.. Mungkin karena gw udah lama memendam hasrat dan dia udah lama Ğ?ќ digauli suaminya… Tanpa diminta dibuka blaser yg dia kenakan,, gw juga melepas kemeja yg gw pakai.. Dengan beringasnya di membuka celana panjang & celana dalam gw, sekarang gw cuma memakai kaos dalam aja, sedang dia masih berpakaian lengkap dengan jilbabnya, dengan posisi gw berdiri dan dia berjongkok. Di isepnya penis gw sambil tangannya mengelus-elus kantong biji kemaluan gw dari anus sampe biji semua diusapnya berkali-kali… Gw udah Ğ?ќ tahan.. Gw ajak dia untuk rebahan di spring bed gw,, busana muslim kantoran yang panjang, gw angkat guna meraba-raba paha sampai juga di gundukan daging pantat.. Ternyata saat ini dia memakai G-string, hal itu membuat gw makin terpacu dalam gairah.. Sambil berciuman posisi menyamping, tangan gw meraba pantatnya.. Begitu halus tanpa lemak dan selulit… Dengan alasan biar Ğ?ќ terlalu lecek, gw minta dia membuka jilbab dan pakaiannya,, kini yg tersisa hanya celana dalam warna hitam berenda dengan bagian depan yg transparan dan BH warna hitam yg hanya separuh menyangga payudaranya.. Kami kembali tiduran, gw lumat bibirnya.. Tangan gw meraba gundukan vaginanya yg lumayan menggunduk.. Bibir gw menjalar ke leher dan setelah beberapa saat sudah berada di payudaranya.. Buah dada yg menyembul gw endus kiri dan kana bergantian.. Saat gw buka BH yg pengaitnya ada di bagian depan, terpampanglah buah dada yang besar yang selama ini hanya gw bayangkan…
Dia mengerang ngos-ngosan… “Aaaarrggghhh…. Udah Ferdi…”
Gw isep putingnya seperti bayi yang lagi nenen.. Wanda memainkan kakinya di paha dan selangkangan gw,, digesek kakinya ke penis gw.. Sungguh semua bagian tubuhnya terasa lembut semua,, sampai kakinya pun terasa lembut di penis gw…
Gw melanjutkan endusan ke bagian perutnya,, perutnya sedikit berlemak,, tp masih tergolong terawat untuk seorang wanita beranak tiga.. Lanjut ke bagian gundukan vagina, jembutnya lebat,, sudah terlihat dari luar CD yg bagian depannya transparan itu.. Gw demen banget menggesek-gesek bibir & hidung gw ke CD transparan & berenda yg sedang pakai… Karna udah Ğ?ќ tahan, tanpa membuka CDnya, gw singkap CD Wanda, dan menjilat beberapa kali liang & klitorisnya,, setelah basah, dengan gaya konvensional, gw langsung mengarahkan penis gw ke liang vagina yg ditutupi jembut lebat itu.. Bleessss… Bleeesss… Bleeesss… Vaginanya masih terasa sangat menjepit, itu karena 3 anaknya dilahirkan dengan operasi caesar.. Jadi liang vaginanya masih ori.., bukan bekas orang cuma bekas penis suaminya…
Sambil gw goyang maju mundur perlahan gw iseng bertanya..”Gede mana penis saya dibanding punya suami ibu ?”
“Gede punya kamu,, cuma panjangan punya suami aku..”Begitu jawabnya..
Sebelum lanjut gw bilang ke Wanda, kalau sekarang gw keluar cepet dan wanda belum puas, nanti babak ke dua akan gw puaskan.. Wanda pun mengiyakan..

Gw mulai dengan goyangan maju mundur yang lebih cepat., besar penis gw terasa penuh di liang vaginanya,, cairan yg keluar semakin banyak.. Cuma satu model pergerakan, terasa ada cairan yg mau keluar dari penis gw..sebelum sperma gw muncrat, terasa ada desiran cairan yg keluar di vagina Wanda, dibarengi dengan cengkraman tangannya di tubuh gw.. sepertinya dia udah orgasme… Dan akhirnya Crooott…Crooot.. Croot.. Croooot… Sperma gw menyembur di dalam vaginanya… Keringat gw dan Wanda bercampur jadi satu.. Penis masih menancap di vagina Wanda, gw bertanya, pura-pura Ğ?ќ tau… “Tadi ibu orgasme Ğ?ќ ?”
“Kalau lagi berduaan gini, jangan panggil ibu dong,, panggil sayang., kan lebih enak didenger… Td aku Ğ?ќ finish.. Ğ?ќ orgasme.. Pokoknya malam ini mau lebih…”Rengek Wanda..
“Iya,, tenang aja sayang… Nanti yg kedua pasti lebih manteb..” Gw coba meyakinkan
Penis gw yang makin lemes terlepas dari vaginanya,, setelah gw terlentang, dia beranjak dan membersihkan penis gw yang basah.. Tp bukan dengan tisu atau handuk, tapi dengan jilatannya…
“Ternyata Wanda gairah sex nya tinggi juga…”

15 menit berselang, kami berdua membersihkan diri dikamar mandi,, karena kamar mandinya sempit, kami Ğ?ќ berlama-lama di kamar mandi…
Jam di HP sudah menunjukan pukul 18.45 masih ada waktu untuk ronde kedua..
Tubuh Wanda yg masih dililit handuk, gw tarik ke spring bed,, kini dia sudah melepas CDnya yang tadi basah terkena cairan.,, body, kulit mulus dan jembutnya yang lebat membuat gw kembali terangsang.. Gw peluk dia dari belakang, penis gw bersandar tepat dibelahan pantatnya, tangan kiri gw meremas payudaranya, sedang tangan kanan gw mainin lebatnya jembut Wanda.. Bibir gw mwnjelajah di leher bagian belakang telinga.. Dia mendesah, dibarengi tangan kirinya yg terangkat ke atas ingin memegang kepala gw… Tercium aroma ketek yg khas bercampur farfum yg dikenakan di busananya…
Gwrubah posisi, Wanda tengkurep,, gw mulai meraba dan mengendus tubuhnya dimulai dari betis menuju ke paha, lanjut ke pantat, pinggang, pundak sampai ke leher.. Gw lakukan itu berulang-ulang… Wanda kegelian saat gw mengendus bagian pinggang menuju ke ketiaknya..
“Sini aku isep-isep lagi.. Mau Ğ?ќ.. ?” Wanda bertanya
“69 aja yuk..” Jawab gw
Kita berubah posisi 69 wanda di bawah dan gw di atas.. Gw endus selangkangan dan bibir vaginanya,, sedang Wanda memainkan kepala penis gw… Biji gw dihisap bergantian kiri dan kanan… Ada satu yang bikin gw merinding, yaitu saat lidahnya bermain di anus (sun hole) gw… “Alamaaaaaak… Wandaaaa… ” Ğ?ќ ada rasa jijik sedikitpun.. Gw coba mengikuti apa yang dilakukan Wanda.. Gw jilat sun hole Wanda dan dia mengerang keenakan… “Aaauuuuggghhtt…” Gw jilat & kecup klitorisnya, wanda makin Ğ?ќ karuan…

Gw pindah posisi, sekarang gw menghadap vagina Wanda yang masih mengangkang, gw dekatkan lidah gw ke vagina dan sun hole nya,, gw masukin jari telunjuk gw ke liang vaginanya.. Ternyata sudah basah.. Gw mainkan jari gw di dalam vagina bersamaan pula bibir gw mengecup klitorisnya… Wanda menegang.., cairan vaginanya bertambah banyak.. Seeeerr.. Seeeeerrr… Wanda sudah orgasme yg pertama dibabak kedua ini…
Gw sudahi mainan vaginanya.. Gw beranjak ke wajah Wanda yg meringis menahan nikmat.. Gw cium bibirnya, lanjut ke leher,, sebelum netek,, gw mau mainan ketek Wanda yg harum itu.. Gw dekatkan ujung hidung gw dan gw endus-endus keteknya.. Ketek yg bersih tidak berbulu berbeda dengan vaginanya yg berjembut lebat, Wanda kegelian,, kata dia belum pernah suaminya mainan ketek seperti gw.. Pantes aja dia kelojotan…
Gw lanjut netek dan meremas-remas payudaranya dengan satu tangan.,, sedang tangan yang lain mengobok-obok vagina Wanda.. Dia udah Ğ?ќ tahan…
“Ayooo Ferdi… Entot aku sekarang… Buruan…”Wanda menggila..
Gw langsung menghujamkan penis gw ke vagina yg sudah becek itu.. Gerakan maju mundur gw lakukan berulang-ulang… Mentok sampe semua batang gw terbenam di dalam Vaginanya.. Dengan batangan penis gw yg seluruhnya masuk ke vagina, gw rubah gerakan gw jadi naik turun… Wanda makin kelojotan dengan gerakan gw… Dan semprotan cairan vagina yg kedua pun keluar.. Seeeerrr… Seeerrr… Otot vaginanya menjepit batang penis gw…
Gw berbisik ke Wanda.. “Sayaaaang,,, Kamu kan udah 2X orgasme.. Boleh Ğ?ќ penis ku masuk ke anus kamu ?”
“Eeeemmmm,,, boleh Ğ?ќ ya… Boleh asal pelan-pelan dan pake pelumas ya…”
Gw langsung bergegas mengambil minyak rambut yg berbahan dasar minyak.. Gw oles penis gw dan anusnya Wanda yg sudah posisi doggy style… Saat akan dimasukan, memang rada susah…
“Kamu udah pernah dianal belum say ?” Tanya gw
“Belum.., tp sama kamu., aku mau nyoba..kalau aku bilang sakit, kamu cabut ya.. Tapi kalau aku diem aja,, kamu lanjutin aja…” Kata Wanda..
Dengan perjuangan gw yang susah payah dan Wanda yg gigit bibir meringis menahan sakit, tapi Ğ?ќ mau bilang sakit… Akhirnya masuk juga penis gw di anusnya.. Gw dorong dan tarik secara perlahan…
“Ooohhhh… Nikmat… Lebih peret sayaang….kamu sakit Ğ?ќ ?” Tanya gw
“Awalnya sakit,, tp kalau udah masuk enak juga ya…” Kata Wanda jujur.
Tangan gw memegang pinggul Wanda agar gerakannya makin pasti.. Setelah pelumas dari minya rambut terasa makin hilang, gw cabut penis gw dari anusnya,,, Masih posisi doggy style, gw masukin ke vaginanya.. Gerakan yg makin lama makin cepat membuat tubuh Wanda bergetar,,
“Ayooo Ferdi.. Goyang terus.. Lebih cepat.. Aku dah mau finish sayaaang…” Wanda memberi isyarat..
Gw pun mengalami hal yg sama.. Spermanya terasa sudah di pangkal penis dan siap disemburkan… Dia terus menggoyang vagina Wanda dengan kecepatan yg konstan., lalu gw berhenti sesaat ketika lahar panas keluar dari lubang penis gw…
Seeerrrr… Croooott…. Seeerrr… Crootttt… Seeeeerrr… Croooot…..
Gw dan Wanda orgasme bersamaan, gw tarik dorong penis gw di vagina Wanda, terasa licin sekali,, mungkin karna campuran sperma, cairan Wanda dan sisa minyak rambut yg membuat sangat licin. Gw cabut penis gw dan tidur terlentang… Lagi-lagi wanda bergegas membersihkan penis gw dengan mulutnya…

Setelah selesai bersih-bersih, dan berdandan, gw mengantar Wanda pulang, yg saat itu Ğ?ќ pake CD karena CDnya basah air sperma.. Saat itu sudah jam 20.00. Diperjalanan kita ngobrol
“Kalau nanti sampe rumah udah ada suamimu gimana sayang ?” Tanya gw
“Tenang aja.. Bilang aja ada meeting mendadak sama konsumen” jawabnya tenang
“Trus kalau nanti malam suamimu minta ngentot ?” Lanjut gw
“Ya gampang,, tinggal ngangkang aja… Apa susahnya… Hahahaha… Nanti kalau dikantor aku horni, kamu mau Ğ?ќ main di toilet ?” Tanya Wanda..
“Waduh… Gimana ya… Lihat situasi dulu deh…” Jawab gw bingung..
“Pokoknya kalau di kantor aku maunya kita seperti Ğ?ќ ada hubungan apa-apa… Biar semua aman… Kalau mau ngajak ngentot, telpon aja.. Kode nya kepala senut-senut,, nanti aku langsung paham kalau kamu minta dientot..” Lanjut gw
“Ok sayaaang…”Jawab Wanda setuju

Sampailah Didepan rumah Wanda yg berada diperumahan,, Ğ?ќ ada orang sama sekali… Kondisi yang kondusif buat nganter selingkuhan…

Hari-berikutnya kalau Wanda horni dan semalam Ğ?ќ dapet dari suaminya., pasti di telp kepala senut-senut.. Dan kami pun ngentot,, kadang di toilet kantor atau di gudang arsip kantor tentu kalau suasananya mendukung,, kadang di toilet mall, kadang sewa losmen murah sehabis makan siang.. Tp lebih sering sih di kamar kos gw kadang siang, kadang sore sepulang kantor… Dan sampai saat ini gw masih terus melayani Wanda yang binal…

TAMAT

Kepala bawah ente udah senat-senut belum gan ???
Kalau belum ntar ane update lagi ceritanya.. Tapi kalau ada waktu ya…

Pencarian terkait:

bokep ketek lebat, Ssi janda-janda super, video ngentot babu, ketek stw bugil, Janda2super binor anak 2 bugil, bokeplebat, ketek jilbobs, Jilbabhunter com, twitter bulu kontol, stw 50 th ketek bulu lebat
Uncategorized